Maling Pratima di Pura Terekam CCTV, Terungkap Ciri-Ciri Pelaku

GIANYAR – Pelaku pencurian Pratima (benda suci) di Pura Desa Adat Tegallantang, Ubud, Gianyar terekam CCTV. Ciri-ciri pelaku pun sudah dikantongi.

Ha itu terungkap setelah warga mengecek rekaman CCTV yang terpasang di salah satu hotel yang langsung mengarah di depan pura.

Dalam rekaman tersebut, diduga sosok pencuri adalah seorang pria. Awalnya pencuri tersebut terlihat clingak-clinguk di depan pura. Kemudian dia masuk lewat tembok belakang.

Sehabis mendapatkan beda sakral, maling tersebut kemudian kembali meloncat tembok belakang pura. Dari jejaknya terlihat maling menyusuri pematang sawah ke utara.

“Sampai di sana jejaknya hilang,” ujarnya.

Dari rekaman itu, kata dia, kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 04.15. Petugas pun melakukan penyelidikan di Pura Desa Adat Tegallantang, Ubud, Gianyar, dengan mengerahkan anjing pelacak

Diberitakan sebelumnya, maling menyatroni Pura Desa Adat Tegallantang, Kelurahan Ubud, Gianyar. Sejumlah barang sakral yakni Rambut Sedana Lanang-Istri dan 8 tangkai bunga emas, raib digondol maling.

Bendesa Adat Desa Tegallantang, I Gusti Putu Gede Suradnya mengatakan, hilangnya benda sakral tersebut diketahui pertama kali oleh pemangku pura setempat. Kejadian diketahui Kamis (25/3) pukul 07.00.

“Awalnya ada yang nyapuh (bersih-bersih) pagi, tapi tidak ada yang rungu (perhatian). Setelah itu Mangku Lingsir yang rungu, pintu pelinggih pura sudah terbuka,” ujarnya.

Pemangku kemudian mengecek situasi. Ternyata, sejumlah benda sakral sudah raib. Pihak pura mengalami kerugian sekitar Rp 60 juta.

“Kerugiannya tidak banyak, tapi aci (upacara) yang banyak dan kesakralannya. Karena benda tersebut masih anyar (baru dibuat), sekitar bulan Mei lalu berdekatan dengan covid,” jelasnya.

Kasus itu langsung dilaporkan ke prajuru. Lebih lanjut kejadian tersebut pihaknya telah melaporkan ke pihak berwajib.

“Petugas sudah datang untuk melakukan pemeriksaan,” pungkasnya.

Kapolsek Ubud, AKP Gede Sudyatmaja menyatakan, petugas langsung turun ke lokasi kejadian. Polisi juga mendata keterangan sakai dan melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP). Polisi bahkan menerjunkan anjing pelacak. “Pelaku masih lidik,” pungkasnya.

Untuk diketahui, kasus pencurian di pura selama Pandemi Covid-19, ada yang belum terungkap. Pada 2020, pencurian terjadi di Pura Taman Limut di Desa Pengosekan, Kecamatan Ubud; di Pura Gunung Sari, Desa Buruan; dan di Pura Dalem Sakti, Desa Adat Petemon, Desa Pejeng Kelod, Kecamatan Tampaksiring.

Kemudian pada 2021, pencurian terjadi di Pura Sakenan, Banjar Tengah Blahbatuh, Desa/Kecamatan Blahbatuh; Pura Bendesa Manik Emas Batan Tingkih, Banjar Kesian, Desa Lebih, Kecamatan Gianyar.

Leave a Reply